Gubernur Sumbar Irwan Prayitno (kanan) dan Plt Kabiro Humas Pemprov Sumbar Zardi (kiri). (Foto: Ist.)


Pemerintahan

Sumbar Samakan Pelaksanaan Tanggap Darurat dengan Pusat

PADANG (SumbarFokus)

Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) menyatakan bahwa Provinsi tersebut menyamakan pelaksanaan tanggap darurat COVID-19 di daerah itu dengan pusat, yaitu hingga Desember 2020.

" Kita menyesuaikan, kecuali ada Keputusan Presiden yang baru," ujar Gubernur, Selasa (30/6/2020).

Kebijakan tersebut diambil karena hingga saat ini wabah COVID-19 masih belum benar-benar berakhir, meski secara penyebaran di Sumbar sudah melandai. Seiring kebijakan itu, pengawasan selektif juga dilakukan, yaitu pengawasan penerapan protokol kesehatan bagi orang yang masuk Sumbar. Orang boleh masuk dengan bebas, tetapi harus sehat dan menerapkan protokol kesehatan.


Metode pengawasan selektif berbeda dengan pembatasan selektif atau larangan bepergian pada masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Tidak ada pencatatan dan sebagainya.

Petugas hanya memeriksa kelengkapan protokol kesehatan oleh orang yang masuk Sumbar seperti memakai masker. Pemeriksaan juga secara random sehingga tidak diperlukan banyak petugas diperbatasan seperti sebelumnya.

"Kita sudah kurangi jumlah petugas setengah dari sebelumnya, baik TNI, Polri, Satpol PP, Dinas Kesehatan," kata Irwan.

Jadi, lanjutnya posko di perbatasan Sumbar masih tetap ada tetapi tidak ketat seperti sebelumnya. Hanya pengawasan secara acak. Pengawasan selektif ditujukan untuk memberikan perlindungan kepada masyarakat Sumbar, menjaga agar orang yang masuk adalah orang yang sehat dan tidak menjadi penyebab munculnya klaster penyebaran COVID-19 yang baru. (002)

Editor :  -

COPYRIGHT © SUMBARFOKUS 2020