Ilustrasi. (Foto: Ist.)


Internasional

Mexico City Membara, Seorang Petugas Polisi Bahkan Dibakar Pengunjuk Rasa

MEXICO CITY (SumbarFokus)

Para pria dan wanita bermasker yang memprotes kekerasan yang dilakukan polisi, merusak gedung-gedung dan melemparkan batu-batu di Kedutaan Besar Amerika Serikat (AS) di Mexico City pada Jumat (5/6/2020), saat otoritas negara bagian Meksiko menahan tiga petugas dalam upaya meredam kemarahan atas kematian seorang pria di tahanan polisi.

Para pemrotes menuntut agar pihak berwenang bertanggung jawab atas kematian Giovanni Lopez, yang tewas di tahanan polisi di wilayah barat negara bagian Jalisco bulan lalu.

Keadaannya tak jelas, tapi rekaman gambar secara langsung di media sosial memperlihatkan seorang pria muda, diidentifikasi sebagai Lopez, ditahan oleh polisi pada awal Mei. Sejumlah saksi mengatakan pria itu ditangkap karena tak menggunakan masker untuk mencegah penularan virus corona.


Protes di ibu kota Jalisco, Guadalajara, merebak kembali meski pada skala lebih kecil. Pada Kamis para pengunjuk rasa membakar seorang petugas polisi dan merusak gedung-gedung dan kendaraan polisi.

Jaksa Penuntut Umum Jalisco Gerardo Solis mengatakan pihak berwenang telah menahan tiga aparat polisi atas kematian Lopez.

"Kami sudah melakukan penangkapan dan kami memutuskan mengendalikan kepolisian wilayah Ixtlahuacan de los Membrilos. Dan saya berjanji pada Anda, kematian Giovanni tak dibiarkan tanpa ada yang dihukum," Gubernur Jalisco Enrique Alfaro berkata di Twitter.

Kota-kota di AS dan tempat lain dipenuhi para pemrotes dalam mendukung George Floyd, pria kulit hitam Minneapolis yang tewas bulan lalu setelah polisi kulit putih menggencetkan lututnya pada leher Floyd. Sebagian protes dinodai oleh kekerasan dan vandalisme.

Berbusana hitam dan bermasker wajah, pengunjuk rasa berbaris sepanjang salah satu jalan utama Mexico City, membakar kendaraan, memukuli bagian depan kantor-kantor perusahaan, termasuk cabang setempat bank AS Citigroup Inc. (002)

Editor :  -

COPYRIGHT © SUMBARFOKUS 2018




      internasional