Gubernur Sumbar Irwan Prayitno. (Foto: Ist.)


Lain-lain

Di Sawahlunto, Banyak Masjid Sudah Gelar Salat Jumat Berjamaah karena Masih "Aman" COVID-19

PADANG (SumbarFokus)

Di tengah penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Sumatera Barat (Sumbar), Kota Sawahlunto dinyatakan kemungkinan bisa menyelenggarakan ibadah salat Idul Fitri karena hingga saat ini masih aman dari warga yang positif terpapar COVID-19.

"Informasi dari Wali Kota Sawahlunto, 80 persen masjid di sana sudah menggelar salat Jumat. Rencananya juga akan diselenggarakan salat Idul Fitri. Ini karena daerahnya bebas COVID-19 serta penerapan kearifan lokal," ungkap Gubernur Sumbar Irwan Prayitno di Padang, Sabtu (16/5/2020).

Dikatakan, untuk izin pelaksanaan salat Idul Fitri itu, Pemko Sawahlunto harus menjalankan beberapa prosedur, seperti melaksanakan pool test. Sebanyak 1.600 sampel swab akan diambil masing-masing 400 sampel dari tiap kecamatan dengan sistem multi stage sampling, yang dilakukan bekerjasama dengan Universitas Andalas.


“Sekarang sedang menunggu hasil sampel. Jika negatif, Sawahlunto bisa jadi satu-satunya yang menggelar salat Idul Fitri berjamaah nanti," kata Gubernur.

Namun, ditekankan, jika ada positif tentu harus ditelusuri asalnya dari kecamatan mana, dan untuk kemudian dibuat lagi kebijakan sesuai dengan kearifan lokal, yang acuannya tetap Maklumat MUI Sumbar 007/2020.

Maklumat MUI Sumbar 007/2020 itu di antaranya berisi udzur syar'i untuk tidak melaksanakan ibadah salat fardhu berjamaah di masjid dan mengganti salat Jumat dengan salat fardhu di rumah masih tetap ada karena mengingat perkembangan penularan COVID-19 di Sumbar. Sedangkan bagi daerah yang menunjukkan tidak ada yang positif COVID-19, secara bertahap bisa melaksanakan salat Jumat selama ada jaminan dari pemerintah daerah.

Gubernur menyebut, untuk memutus rantai penyebaran COVID-19, Sumbar memperpanjang Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) hingga 29 Mei 2020, yang lebih fokus pada pengetatan mobilitas warga, sesuai Permenhub Nomor 25/2020. Selain itu juga menjalankan Maklumat Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sumbar Nomor 007/2020.

Dari evaluasi disepakati, jika ada daerah yang benar-benar masih bersih dari COVID-19, maka PSBB dapat direlaksasi, melalui kearifan lokal. Pemerintah daerah bisa mengizinkan masyarakat beribadah berjamaah di masjid dengan memperhatikan protokol kesehatan.

Irwan menilai Sawahlunto sudah sampai pada penerapan kearifan lokal itu sehingga bisa mengizinkan 80 persen masjid menggelar salat jumat berjamaah, meski tetap sesuai dengan prosedur kesehatan seperti pakai masker, jaga jarak, cuci tangan dan bawa sajadah sendiri dari rumah.

Kita Peduli!

“Masjid yang 20 persen lagi adalah yang berada di lintas Sumatera, di jalan raya. Mereka masih belum berani, karena daerah perlintasan. Kesadaran itu juga patut diapresiasi,” ujarnya.

Menurut Irwan langkah maju Kota Sawahlunto tersebut bisa menjadi contoh bagi daerah lain. Karena, bisa menjadikan daerahnya masih zona hijau, melalui peraturan yang tegas dan ketat untuk orang keluar masuk. 

“Penyebaran ini intinya kan orang keluar masuk, jika tegas dan ketat. Orang yang masuk itu benar-benar sehat,” Gubernur menekankan.

Sementara, Walikota Sawahlunto Deri Asta menjelaskan, salat Jumat diperbolehkan berdasarkan kesepakatan bersama antara Forkompinda, MUI dan Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kota Sawahlunto, yang juga merujuk pada surat MUI Sumbar kepada Gubernur dan Wali kota/Bupati se-Sumbar untuk memfasilitasi umat untuk sholat Jumat. Selain itu, hingga saat ini, Kota Sawahlunto masih tercatat sebagai salah satu dari tiga daerah bebas COVID-19 di Sumbar.

“Karena itu mulai tanggal 15 Mei 2020 ini, masjid di Sawahlunto sudah bisa melaksanakan salat Jumat,” tambah Deri Asta.

Ditegaskan, meskipun diperbolehkan, namun, protokol kesehatan tetap diberlakukan. Petugas kesehatan melakukan pemeriksaan suhu tubuh kepada setiap jemaah yang memasuki Mesjid. Sementara Satpol PP perempuan mengecek masker dan sajadah jemaah. (002)

Editor :  -

COPYRIGHT © SUMBARFOKUS 2020