Kepala Dinas Kesehatan Kota Padang Feri Mulyani. (Foto: Ist.)


Peristiwa

Bertambah Empat, Warga Padang Positif COVID-19 Jadi 12 Orang

PADANG (SumbarFokus)

Warga Padang yang terkonfirmasi positif Corona Virus Disease (COVID-19) bertambah empat orang lagi sehingga hingga saat ini total yang positif menjadi 12 orang hingga Selasa 7 April 2020.

"Empat pasien positif baru tersebut 3 kasus di Kecamatan Padang Timur dan 1 kasus di Kecamatan Kuranji," kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Padang Feri Mulyani di Padang, Selasa (7/4/2020).

Disebutkan, pasien ke-delapan dan sembilan memiliki hubungan keluarga dan baru saja kembali dari Jakarta yang merupakan daerah episentrum corona di Tanah Air.


Sementara pasien ke-11 dan 12 memiliki kontak dengan pasien positif di Rumah Sakit Umum Pusat M Djamil Padang.

Diketahui, hingga saat ini terdapat lima kecamatan yang masuk zona merah yaitu Lubuk Begalung, Padang Timur, Koto Tangah, Kuranji, dan Padang Utara.

Terkait dengan delapan pasien positif sebelumnya,  disampaikan, kondisinya mulai membaik namun hingga saat ini belum ada yang dinyatakan sembuh.

"Kami baru saja mengambil sampel hari ini, mudah-mudahan dalam beberapa hari ke depan akan ada yang dinyatakan sembuh," ujarnya.

Berdasarkan data yang dihimpun Dinas Kesehatan Kota Padang hingga 6 April 2020 terdapat 3.380 pelaku perjalanan dari daerah terjangkit, 216 orang tanpa gejala, 57 orang dalam pemantauan, 22 pasien dalam pengawasan, 12 positif, 1 meninggal, 5 negatif, dan 5 orang menunggu hasil.

Feri mengingatkan warga yang berada di zona merah Corona Virus Disease (COVID-19) tidak perlu panik dan khawatir dan yang lebih penting adalah melakukan antisipasi agar tidak tertular.

Kita Peduli!

"Yang harus dipahami corona itu hidup di inangnya yaitu manusia, virus ada di dalam saluran pernafasan dalam cairan, ketika ada yang batuk maka tutup mulut dengan tisu atau sapu tangan," katanya.

Kemudian yang perlu dilakukan agar tidak tertular adalah melakukan pembatasan sosial untuk menghindari terkena droplet atau cairan dari mulut dari pasien yang positif.

"Jarak droplet itu paling kurang satu meter, jadi jarak aman dengan orang lain satu meter minimal," katanya.

Kemudian ia mengimbau semua warga tidak hanya di zona merah namun semua wilayah untuk sementara waktu tidak bepergian ke tempat umum.

"Kalau pun terpaksa harus bepergian usahakan pakai masker, kita tidak pernah tahu ada orang yang ternyata pembawa virus namun tanpa gejala," tegasnya. (002)

Editor :  -

COPYRIGHT © SUMBARFOKUS 2018