Ladang jagung warga. (Foto: Ist.)


Ekonomi

2020, Produksi Jagung di Pasbar Alami Penurunan

SIMPANG EMPAT (SumbarFokus) 

Di tahun 2020, produksi jagung di Kabupaten Pasaman Barat, Sumatera Barat (Sumbar) mengalamai penurunan. Dari target produksi sebesar 282.234 ton pada 2020 hanya tercapai sekitar 258.248 ton.

Hal tersebut diungkapkan oleh Kepala Sub Bagian Program Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Pasaman Barat Fitria Susanti, mewakili Kepala Dinas Sukarli, Kamis (21/1/2020).

Disebutkan, penurunan produksi jagung itu disebabkan oleh peremajaan sawit atau replanting kelapa sawit. Ini karena, pada awal replanting kelapa sawit, kebun masih bisa ditanami jagung oleh petani. Namun, ketika kelapa sawit semakin besar dan daunnya sudah memenuhi kebun maka jagung tidak bisa ditanami lagi.


“Sehingga peremajaan sawit ikut mempengaruhi produksi jagung di Pasaman Barat," katanya.

Menurutnya pada 2019 lalu produksi jagung sebanyak 311.576 ton. Target tersebut jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan tahun 2020 sebanyak 282.234 ton.

Ia menjelaskan Pasaman Barat menjadi salah satu sentra penghasil jagung terbesar di Sumbar. Daerah ini pernah menjadi penyumbang jagung terbesar mencapai 60 persen beberapa tahun yang lalu. Namun, karena berbagai persoalan, produksi akhirnya menurun.

Menurunnya produksi jagung tidak hanya disebabkan oleh replanting saja. Tingkat kesuburan tanah juga ikut mempengaruhi. Semakin sering ditanami oleh petani, maka akan semakin menurun pula kesuburannya.

“Semakin berkurangnya kesuburan tanah juga ikut mempengaruhi kepada produksi jagung. Jagung di Pasaman Barat ini pernah menjadi produksi yang cukup tinggi juga di Sumbar. Saat ini luas tanam jagung mencapai 43.907 hektare," katanya.

Sentra jagung di Pasaman Barat tersebar di Kecamatan Kinali, Kecamatan Luhak Nan Duo, Kecamatan Pasaman, Kecamatan Sasak Ranah Pasisia, Kecamatan Ranah Batahan dan Kecamatan Parit Koto Balingka. Namun tahun 2020 sentra tanaman jagung hanya ada di Kecamatan Luhak Nan Duo, Kecamatan Pasaman, dan Kecamatan Kinali.

Kita Peduli!

Ia menambahkan tanaman jagung bisa menjadi tanaman alternatif para petani karena masa panen relatif singkat, bisa empat atau enam bulan dengan harga yang relatif bertahan. (002)

Editor :  -

COPYRIGHT © SUMBARFOKUS 2020